Skip to main content

Puisi-Puisi Pringadi Abdi Surya



Air

tidak semua air dapat membasuh tubuhmu
karena aku keruh, dilimuti sekian polutan
yang sengaja ditumpahkan ke lautan
padahal tidak melulu rasa asin menawarkan
berbagai perasaan yang terlalu lama sendiri

sebuah bagian tubuh yang terluka, terbuka
akan amat sakit dan aku merintih, pedih

tidak semua hujan menemani suci perjalanan
melewati padang pasir yang tandus, sebutir
keringat hangus, terbakar penderitaan
padahal segala yang baru dilahirkan tidak
memiliki dosa, tidak menahu karma

(2013)


Kepada Pukul 3 Dini Hari

aku mengingatmu, tetapi kau tidak mengingatku. jutaan malam kehilangan pukul tiga dini hari, aku menyimpannya satu. puisi-puisi yang diucapkan pria-pria yang berkumpul di tengah api unggun menyatu dengan asap. aku berharap kau terkesiap, saat kubukakan pukul tiga dini hari milikku yang memuat tebing-tebing di malimbu dan suara ombak yang menghajar bebatuan itu. hanya aku mengingatmu, tetapi kau tidak mengingatku. bahkan suaraku yang serak, karena lelah berteriak demi menyebut masa lalu saat aku dan kau masih sepasang waktu.

(2013)



Kepada Yang Pulang Lebih Dahulu

di ujung semesta ini terdapat lubang dan tuhan
suatu saat akan meniupnya 
tetapi kamu pulang, sekitar dini hari
dan sebuah pintu atau lebih terbuka--terpasang
di tiap sisi jalan, "siapa yang mengajakku
bertamu?" pertanyaan di hatimu
tetapi itu tempatmu kembali, dan orang-orang
akan banyak yang menangis, kehilangan
atau takut karena tak dapat ikut
ke jalan di ujung semesta yang belum satu pun
tahu, apakah tahun baru dirayakan dengan
cara yang sama, apakah kemerdekaan
juga harus diperingati dengan upacara,
apakah kamu masih semerdu biasanya
saat mengaji dan bertausiah?

aku tak tahu, bila nanti lubang itu ditiup
apa aku telah pulang, menyusulmu
dan mengetuk pintumu yang tak tertutup
dengan suguhan yang tak pernah kosong
tentang caranya menjadi manusia?

2013

   
Sebatang Pohon

ia akan tumbuh selamanya, kau meyakini itu
karena menyadari betapa teduh rimbun daun
yang tak gugur-gugur meski kemarau

sebatang pohon di seberang jalan bukan milik
burung karena sangkar mudah dibongkar angin

ia akan tumbuh selamanya seperti cinta
yang diam-diam kau ukir di sebuah sisi tersembunyi

dengan nama kita, milik kita

(2013)



  
Kepada Setiap Hal yang Kurindukan


satu kabar yang tak ingin kudengar, pesawatmu
terlambat mendarat atau jatuh di laut
dan mimpi kita tentang ikan-ikan yang menamai
dirinya bidadari melenyap
padahal belum kita kunjungi trawangan, nanggu
atau setiap taman terumbu
yang semakin langka, mati, dikhianati kekasihnya
namun aku, yang terlanjur merindu teramat
setia, menunggu dan menunggu bagaimana
bibirmu dapat kembali kubaca, yang tak jenuh
seperti tulisan-tulisan di koran atau majalah

karena tak ada namamu, atau namaku, atau 
nama kita yang dibincangkan
karena begitu ragu dunia pada cinta dan cara
mencintai. padahal telah sederhana sebuah hal
untuk saling memiliki dan mengorbankan
segala yang tak terjangkau. 

maka kabar itu, yang membuatku mengelus dada
dan menyimak malam yang tak biasa
kerumunan orang yang lalu lalang, tetapi tak ada
kau... telah sangat ingin tak kuacuhkan

betapa benar, kita akan bertemu, tetapi menunggu

(2013)

Comments

tumbuh selamanya seperti cinta
yang diam-diam kau ukir di sebuah sisi tersembunyi....i like this....sangat mempesona rangkaian katanya...luarbiasa :-)
vanda kemala said…
hanya aku mengingatmu, tetapi kau tidak mengingatku. bahkan suaraku yang serak, karena lelah berteriak demi menyebut masa lalu saat aku dan kau masih sepasang waktu. - Kepada Pukul 3 Dini Hari


suka bait ini :)
"aku mengingatmu, tetapi kau tidak mengingatku."
menyentuh bgt
Azzqie Adawiyah said…
This comment has been removed by the author.

Popular posts from this blog

Pantai Leppu di Labangka

Terjemahan Bebas dari The Arrow and the Song by Henry Wadsworth Longfellow

Anak Panah dan Lagu Henry Wadsworth Longfellow
aku melepaskan anak panah ke udara ia lalu jatuh ke tanah, aku tak tahu di mana; begitu cepat ia melesat, pandangan mataku tak dapat mengikuti arah lesatannya.
aku menghembuskan lagu ke udara, juga lalu jatuh ke tanah, aku tak tahu di mana; siapa saja yang tatapannya begitu tertarik dan kuat, sehingga dapat mengikuti perjalanan lagu itu?
lama, lama sekali setelah itu, di bawah pohon oak aku menemukan anak panah, belum patah juga sebuah lagu, dari mula hingga selesai aku menemukannya lagi di hati seorang sahabat.
The Arrow and the Song Henry Wadsworth Longfellow
I shot an arrow into the air, It fell to earth, I knew not where; For, so swiftly it flew, the sight<