Skip to main content

Prolog Ramadhan: Menunggu



Bagi aku pribadi, cara untuk mengukur keimanan seseorang adalah dengan akan datangnya Ramadhan. Kalau seseorang itu merasa bahagia Ramadhan akan datang, kemungkinan besar dia adalah manusia beriman. Sebaliknya, jika ada keberathatian, mungkin iman sudah menjadi alien di dalam hidupnya. Saya pribadi, alhamdulillah, bahagia sekaligus khawatir, ini pertanda iman saya sudah tipis.

Pukul 16.XX saya menghadiri acara pre-ramadhan. Ada siraman rohani di aula KPPN Sumbawa Besar. Tapi ini tidak seperti yang dilakukan Munarman. Siraman di sini hanyalah metafora. Ustad Wildan namanya, kata Gus Choi, dia gurunya Pak Juanda. Artinya dia Salafy. Terkait Salafy, saya teringat baru-baru ini akan Muhammad Mursi, presiden Mesir yang dikudeta militer. Partai An-Noor yang notabene Salafy seolah diam saja akan kudeta itu. Bingung juga memikirkan kelompok Islam, di antara Ikhwanul Muslimin, Hisbut Tahrir, Syiah dan Salafy kok nggak pernah akur. Gus Choi bertanya kepada saya, mana yang akan saya pilih? Saya jawab, saya tidak bisa memilih sesuatu yang menebarkan kebencian. Saya akan pilih kedamaian.

Nah, di Ramadhan ini juga saya kerap merasakan kedamaian. Itulah hal yang membikin saya bahagia. Salah satu resolusi di bulan ini adalah menulis catatan harian di blog ini. [Resolusi Lain] Sebab salah satu aktivitas yang membuat saya bahagia adalah menulis. Aku bahagia karena aku menulis. Ah.



Kembali ke soal menunggu, saya paling benci menunggu. Saya beberapa kali dibuat menunggu oleh perempuan, kemudian saya menjauh dari perempuan-perempuan itu. Kecuali Zane, dialah yang menunggu saya. Maka saya datang menjemputnya.

Soal Zane, dia tadinya mau berpuasa hari ini, karena keluarganya di Solok juga berpuasa hari ini. Tapi sidang itsbat memutuskan puasa pada hari Rabu, 10 Juli 2013, saya pun berkata kepada Zane, "Setidaknya di dalam satu rumah kita jangan berpuasa pada hari yang berbeda." Akhirnya dia pun ikut saya berpuasa pada esok hari.

Tahun demi tahun, perbedaaan ini tidak berhenti terjadi. Muhammadiyah yang menggunakan metode hisab sementara pemerintah lebih mengedepankan ru'yatul hilal, melihat bulan. Saya pribadi, akan ikut pemerintah karena hukum asal sesuatu itu tidak akan berubah meski kemajuan telah terjadi. Seperti halnya haram memakan babi. Katanya karena ada cacingnya. Jika pun ada teknologi yang dapat mengenyahkan semua cacing itu, babi tetap akan haram. Nah, begitu pun menentukan bulan. Bila dulu lebih diprioritaskan melihat bulan/hilal, sekarang pun akan demikian.

Ambigunya memang, dulu ada seorang badui Islam yang mengaku sudah melihat bulan, lalu ia disumpah, maka dimulailah Ramadhan saat itu. Nah, sekarang di Indonesia sendiri, saksi dari Cakung mengaku melihat bulan, tapi pemerintah mengabaikan itu. Ini yang jadi pertanyaan besar, apalagi melihat ke belakang, tahun demi tahun, Saksi dari Cakung ini selalu mengaku melihat hilal, tapi tidak pernah digubris. Ini yang salah. Seharusnya pemerintah mendampingi saksi terkait guna melihat apakah dasar penglihatan hilalnya benar. Karena, bila kejadian begini terus diulang-ulang, sampai tahun-tahun ke depan tidak akan ada perubahan. Masyarakat akan terbagi dua. Dalam hal ini, saya tidak memandang itu sebagai suatu perbedaan yang berkah. Rasanya lebih baik kita memulai Ramadhan dan Idul Fitri bersamaan.

Padahal tadinya saya hanya mau menulis tentang menunggu, tapi malah melantur kemana-mana....

Comments

Popular posts from this blog

70 Kata-Kata Sok Bijak Mereka

1. Marah itu gampang. Tapi marah kepada siapa, dengan kadar kemarahan yang pas, pada saat dan tujuan yang tepat, serta dengan cara yang benar itu yang sulit. (Aristoteles)

2. Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup. (John Pattrick).

3. Jangan pernah melupakan apa pun yang dikatakan seseorang ketika ia marah, karena akan seperti itu pulalah perlakuannya pada Anda. (Henry Ward Beecher)

4. Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat. (Winston Chuchill)

5. Bakat terbentuk dalam gelombang kesunyian, watak terbentuk dalam riak besar kehidupan. (Goethe)

6. Secara teoritis saya meyakini hidup harus dinikmati, tapi kenyataannya justru sebaliknya – Karena tak semuanya mudah dinikmati. (Charles Lamb)

7. Orang yang menginginkan impiannya menjadi kenyataan, harus menjaga diri agar tidak tertidur. (Richard Wheeler)

8. Bila Anda ing…

Terjemahan Bebas The Road Not Taken By Robert Frost

Jalan yang Tak Ditempuh dua jalan menyimpang di hutan cladrastis kentukeadan sungguh maaf, aku tak bisa menempuh keduanyadan menjadi musafir sendiri, lama aku berdiridan melamun-merenungi sejauh yang aku mampudemi kemana jalan ini berbelok dalam semak-semak;lalu tempuhlah yang lain, biar terasa lebih adil,dan memiliki kemungkinan untuk menjadi lebih baikkarena begitu serut dan kurang terjamahi;meskipun untuk berjalan terus ke sanasedikit mengusangkan pikiran mereka pada persamaanDan keduanya, secara seimbang membaringkan pagimenginjak daun-daun itu, tanpa meninggalkan jejak, oh, aku mengenang yang pertama untuk suatu saat nanti!Dan belum aku tahu, cara jalan menuntun ke kebenaranaku meragukan bahwa yang telah aku tinggalkan akan kembaliAku harusnya mengatakan semua ini dengan lenguhandi suatu tempat, usia demi usia yang berguguran:Dua jalan menyimpang di sebuah hutan, dan aku--aku telah memilih satu, yang sepertinya sunyi,dan di situlah aku telah membuat suatu perbedaan.

Sajak-Sajak Pringadi Abdi Surya di Kompas.com 27 Maret 2011

Daun Jendela

Ia berharap ada yang membukanya setiap pagi
dan seekor burung gereja yang tersesat
bertengger ramah di punggungnya. Engselnya
yang berkarat masih begitu kuat menahan
ketukan-ketukan angin di tiap malam sebelumnya.
Dulu, ada kutilang yang berkandang di dekatnya.
Kutilang yang sering bernyanyi dan belum belajar
cara membuang kotoran. Ternyata, nyanyian
kutilang pun tak sanggup menahan kematian.

Ia tahu, di luar sana, udara semakin berat.
Dan mahahebat Tuhan yang menjinjing matahari.
Sesekali, ia melirik ke dalam kamar, dan
membuang suar lampu yang belum dipadamkan.
Seorang laki-laki tengah mendengkur
dan beradu sakti dengan jam waker.



Ceritanya tentang Jambu Bangkok

Pohon jambu bangkok di pekarangan rumahnya sedang musim-musimnya. Ada yang masih pentil, berwarna hijau tua. Ada juga yang sudah dibungkus kantung kresek, kira-kira seukuran bola tenis. Ia tahu, tiap saat ia harus berjaga dari ulat dan segerombolan anak yang lewat saat pulang sekolah. Ia bersembunyi …