Skip to main content

Gerimis Terakhir dalam Ingatan


aku akan sisakan gerimis ini, untukmu

sampai tiba waktu bertemu, dan daun-daun
yang baru mulai bertumbuh
setelah seabad kemarau itu mengutukiku
sebagai lelaki yang gagal mengubah batu
menjadi emas

seorang alkemis tua bernama khidir
yang menghilang dalam keabadian
telah meninggalkanku pesan

satu rintik gerimis paling pahit sore ini
akan menjadi sebuah bola dunia baru

tak ada yang tahu; bayanganku pun kusekap
dalam rumah tua tak berjendela itu
dan aku mencari bayang-bayang lain
milik seorang perempuan yang bibirnya sendu

memandanginya, gerimis akan turun lebih sedikit

dan setiap orang mulai mengekalkan rasa sakit


aku masih akan sisakan gerimis ini, untukmu

sampai tiba waktu bersua, dan daun-daun
yang mulai belajar menuliskan nama
tidak kunjung tahu bagaimana namamu dieja

...sebagai kematian atau cinta

[2013]

Comments

Kata2nya menarik
Puisi yang bagus, semangat berkarya
Ditunggu kunjungan baliknya

Popular posts from this blog

Pantai Leppu di Labangka

And The Moon And The Stars And The World, Charles Bukowski

Long walks at night--
that's what good for the soul:
peeking into windows
watching tired housewives
trying to fight off
their beer-maddened husbands.




Dan Bulan dan Bintang dan Dunia
karya Charles Bukowski

Perjalanan panjang di malam hari--
sungguh baik buat jiwa:
melongok melalui jendela
menyaksikan ibu rumah tangga kelelahan
mencoba menyingkirkan
suami-suami yang mabuk dan gila