Skip to main content

Puisi-Puisi Pringadi Abdi Surya (kompas.com 30 Juli 2010)



i: rumah rakit

rasa sakit di pundakmu adalah arus
diam-diam merayap ke kantung mata. tetapi, malam itu
di bibirmu kata mengapung-apungkan dirinya
di hujan yang basah, mengenyampingkan gelisah
dari seraut wajah yang terpantul di sungai ampera
ke mana kita ke mana kata, tanya seorang lelaki
yang tengah bernyanyi di atas sebuah rakit
berharap muara adalah jalan kembali tetapi
ke mana pun kita berenang ke mana pun
kita membayang hulu selalu menunggu
menjadi rumah baru dengan rakit
di pundakmu.

ii: pindang patin


menu makan malam kita adalah semangkuk pindang
dihidangkan di pinggan-pinggan cantik persis bulu
matamu yang begitu lentik. kenapa aku tak boleh memantik
api untuk tembakau ini, hendak kutanyakan itu
pada alat pendingin di atasmu yang tampak sesekali mengintip ada
harta karun yang tersembunyi di balik blues warna birumu tadi
tetapi malam itu kau bercerita bathin adalah rahasia
dan patin adalah ikan paling enak di dunia. membikin aku yakin
sebenarnya ada api di matamu yang menyala-nyala
ingin menyalakan tembakau di atas meja makan kita.

iii: kapal ketek


dayung, o, dayung, ke senja sebelum malam
memaknai kesepian di denyut lampu kota

terus mengayuhlah sampai bulan purna sampai
muda-mudi di pinggir ampera kembali ke pesisir

saling mengatup bibir dengan desah paling tabir

iv: tanjung raja


kemudi ini hendak ke kerajaanmu
semenanjung rindu kapal-kapal pesauh

kah ada tiga prajurit kecil yang mengutip kesepian
dari nakhoda-nakhoda yang kekaraman?

kemudi ini hendak menautmu, o, putri kembang dadar
dan bening arusmu, o, musiku, yang kian memudar

v: kayu agung

tersesat di hutan, masa kanak-kanak adalah kehilangan
kisah remah roti dan istana permen-permen manis
telah dibawa merpati pergi ke udara dan tak lagi
pernah kembali. pohon-pohon hari itu, mungkin saja bercerita
lewat bisikan daun-daun yang menguning
dan ranting-ranting yang mengering menerjemahkan musim
mengalirkan plastik-plastik makanan ke tepian

tersesat di hutan, aku ingin menyebut namaMu. menulisnya
di kayu-kayu dengan kuku-kukuku yang rintih.

vi: jakabaring


ada seorang lelaki terbaring di kamar asing itu
nafasnya kapas, tubuhnya laut lepas. “kemana tidurmu ini
mengadu, sayang?” tiba-tiba ada sungai yang mengadu
ke dadamu yang bidang. membentuk arus lain yang memayau
di suara-suaraku yang makin memarau.

vii: rumah panggung


sedari dulu, selalu bicara tentang malu
kayu-kayu yang dipancang setinggi batang-batang
melarikan aku dari rasa haus sore itu
ketika ikan-ikan di keramba sepertinya mengenali rindu
dari plankton-plankton yang tersesat dan arus yang menjadi surat
“kemana ketakutan ini akan dialamatkan?” selalu itu pertanyaan yang
kau ajukan tatkala baju-baju hanyut dan jantung ini
seakan ingin berhenti berdenyut.

viii: gambut

sekian kilometer yang tak dapat aku hitung, tanah
adalah gambut yang mudah meledakkan amarah

seperti pertengkaran kita malam itu, kau melemparku
ke jendela sampai pecah sampai luka-luka

sekian kilometer ini, aku menanti belas kasih hujan
yang mungkin turun di mata ini.

ix: rengit

tanah yang bergelombang mungkin adalah laut mati
menanti air-air pasang menggenangi
“kapan perjalanan ini akan terhenti, Kawan?” tanyamu sambil
menopang dagu, merasakan dirimu adalah aristoteles muda
yang tengah duduk meragu memikirkan mobil kita
jadi perahu.
tetapi roda-roda masih saja tak rela. mereka tetap khusyuk menari
mengikuti irama pedal yang kuinjak ini.

x: serong

laut yang terkubur adalah berjuta galon air minum
memerahkan tanah-tanah sebelum mati dikeruk
menjadi timbunan rawa-rawa. “apalah artinya
kematian untuk kehidupan bangunan mewah?”

sungai yang merindu adalah cinta yang selingkuh
dari puluhan sumur penduduk
menjadi ratusan ribu pipa raksasa. “kami adalah rindu
yang berharga. dan kerap engkau buang dengan percuma.”


(2010)

Pertemuan di Malam Hari

Robert Frost (diterjemahkan oleh Pringadi Abdi Surya)

I
Lautan abu-abu dan semenanjung tanah hitam;
Dan separuh bulan yang kuning tampak besar dan rendah;
Dan sedikit kejutan gelombang-gelombang yang melompat
Dalam ombak kecil yang menyala-nyala dari tidur mereka,
Seolah aku berlabuh di teluk kecil dengan merapatkan haluan
dan memadamkan kecepatannya di pasir-pasir pesisir

II.
Lalu satu mil dari lautan yang hangat-aroma pantai;
Tiga tanah lapang harus kulewati sampai bertemu dengan ladang;
Ada ketukan di jendela, goretan yang cepat dan tajam
Dan sorotan biru dari pertandingan yang bermandikan cahaya,
Dan sebuah suara yang kurang keras, meluapkan kenikmatan dan ketakutan
Lalu dua hati pun saling berdetak—bertautan!

Momen Tak Tertaut
Robert Browning (diterjemahkan oleh Pringadi Abdi Surya)

Dia singgah bersama angin—entah apa itu
Jauh di daun-daun maple yang pucat, tetapi bukan hantu?
Dia berdiri di sana membawa Maret yang bertentangan dengan kepalanya
Dan belum terlalu siap untuk mempercayai semuanya.

“Oh, itu adalah surga yang merekah,” kata aku;
dan sungguh ini cukup adil bagi bunga-bunga yang
memiliki kita (di dalam diri kita) menganggapnya ini Maret yang sama
seperti halnya kemegahan yang putih di bulan Mei.

Kita berdiri sejenak di dunia yang begitu asing
diriku sebagai satu dari manekin-manekin miliknya;
dan kemudian aku berkata yang sebenarnya (dan kami beranjak).
Sebuah pohon muda tampak mencengkeram daun-daun di tahun terakhirnya.

Biodata Singkat
Pringadi Abdi Surya. Dilahirkan di Palembang, 18 Agustus 1988. Terpilih menjadi duta bahasa prov. Sumatera Selatan 2009. Berkuliah di d3 Akuntansi STAN. Buku puisinya berjudul ALUSI (2009), dan termuat dalam beberapa antologi puisi dan cerpen seperti Kepada Cinta (2009), Musibah Gempa Padang (2009), Kain Batik Ibu (2010), Koloid (2010), G 30 S (2010), Berjalan ke Utara (2010), Teka-Teki tentang Tubuh dan Kematian (2010). Karya-karyanya pun pernah dimuat di Batam Pos, Harian Global Medan, Sumut Pos, Jambi Ekspres, Berita Pagi Palembang, Suara Pembaruan, Jurnal Bogor, dan Suara Merdeka.

Comments

Popular posts from this blog

70 Kata-Kata Sok Bijak Mereka

1. Marah itu gampang. Tapi marah kepada siapa, dengan kadar kemarahan yang pas, pada saat dan tujuan yang tepat, serta dengan cara yang benar itu yang sulit. (Aristoteles)

2. Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup. (John Pattrick).

3. Jangan pernah melupakan apa pun yang dikatakan seseorang ketika ia marah, karena akan seperti itu pulalah perlakuannya pada Anda. (Henry Ward Beecher)

4. Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat. (Winston Chuchill)

5. Bakat terbentuk dalam gelombang kesunyian, watak terbentuk dalam riak besar kehidupan. (Goethe)

6. Secara teoritis saya meyakini hidup harus dinikmati, tapi kenyataannya justru sebaliknya – Karena tak semuanya mudah dinikmati. (Charles Lamb)

7. Orang yang menginginkan impiannya menjadi kenyataan, harus menjaga diri agar tidak tertidur. (Richard Wheeler)

8. Bila Anda ing…

Terjemahan Bebas The Road Not Taken By Robert Frost

Jalan yang Tak Ditempuh dua jalan menyimpang di hutan cladrastis kentukeadan sungguh maaf, aku tak bisa menempuh keduanyadan menjadi musafir sendiri, lama aku berdiridan melamun-merenungi sejauh yang aku mampudemi kemana jalan ini berbelok dalam semak-semak;lalu tempuhlah yang lain, biar terasa lebih adil,dan memiliki kemungkinan untuk menjadi lebih baikkarena begitu serut dan kurang terjamahi;meskipun untuk berjalan terus ke sanasedikit mengusangkan pikiran mereka pada persamaanDan keduanya, secara seimbang membaringkan pagimenginjak daun-daun itu, tanpa meninggalkan jejak, oh, aku mengenang yang pertama untuk suatu saat nanti!Dan belum aku tahu, cara jalan menuntun ke kebenaranaku meragukan bahwa yang telah aku tinggalkan akan kembaliAku harusnya mengatakan semua ini dengan lenguhandi suatu tempat, usia demi usia yang berguguran:Dua jalan menyimpang di sebuah hutan, dan aku--aku telah memilih satu, yang sepertinya sunyi,dan di situlah aku telah membuat suatu perbedaan.

Sajak-Sajak Pringadi Abdi Surya di Kompas.com 27 Maret 2011

Daun Jendela

Ia berharap ada yang membukanya setiap pagi
dan seekor burung gereja yang tersesat
bertengger ramah di punggungnya. Engselnya
yang berkarat masih begitu kuat menahan
ketukan-ketukan angin di tiap malam sebelumnya.
Dulu, ada kutilang yang berkandang di dekatnya.
Kutilang yang sering bernyanyi dan belum belajar
cara membuang kotoran. Ternyata, nyanyian
kutilang pun tak sanggup menahan kematian.

Ia tahu, di luar sana, udara semakin berat.
Dan mahahebat Tuhan yang menjinjing matahari.
Sesekali, ia melirik ke dalam kamar, dan
membuang suar lampu yang belum dipadamkan.
Seorang laki-laki tengah mendengkur
dan beradu sakti dengan jam waker.



Ceritanya tentang Jambu Bangkok

Pohon jambu bangkok di pekarangan rumahnya sedang musim-musimnya. Ada yang masih pentil, berwarna hijau tua. Ada juga yang sudah dibungkus kantung kresek, kira-kira seukuran bola tenis. Ia tahu, tiap saat ia harus berjaga dari ulat dan segerombolan anak yang lewat saat pulang sekolah. Ia bersembunyi …